JOM, it’s Sya’aban !

JOM, it’s Sya’aban again…

ros

ceriakan Sya’aban dengan perbaiki amalan & perbanyakkan kesyukuran!

tingkatkan istighfar ~ pemutih kehidupan!!

hati apakah kau mengerti

it’s still available…

4a2fc-tumblr_mbik05wgj31qfwp61o1_500

Don’t miss it, my dear!

..

sayyidul_istighfar

Advertisements

Solat Dhuha buat hati yang tidak lalai

Solat Dhuha dilakukan pada waktu Dhuha iaitu pada saat matahari naik lebih kurang sepenggalahan (istiwak). Paling banyak yang dikerjakan oleh Rasulullah ialah 8 rakaat dan paling banyak yang disabdakan oleh baginda ialah 12 rakaat. Paling sedikit yang boleh dikerjakan oleh 2 rakaat.

:عن أبي هريرة رضي الله عنه قال :

أو صاني خليلي بثلاثة صيام أيام من كل شهر وركعتين الضحى وأن أوتر قبل أنام .

(رواه البخاري ومسلم)

Maksudnya : Daripada Abi Hurairah r.a katanya :

Rasulullah telah berwasiat kepadaku tiga perkara, iaitu puasa tiga hari setiap bulan, sembahyang Dhuha dua rakaat dan sembahyang sebelum tidur.

NIAT

أُصَلِّي سُنَّةَ الضُحَى رَكْعَتَيْنِ لِلَّهِ تَعَالَى

Maksudnya

Sahaja aku menunaikan solat Dhuha 2 rakaat kerana Allah Taala.

SURAH YANG DIBACA

Tiada ditemui riwayat tentang surah-surah yang dibaca oleh Nabi SAW. dalam solat ini. Antara surah yang dianjurkan ulamak ialah Surah Al-Kafirun dan Al-Ikhlas atau As-Syams dan Ad-Dhuha.

DOA SOLAT DHUHA

اللَّهُمَّ إِنَّ الضُّحَاءَ ضُحَاءُكَ وَالْبَهَاءَ بَهَائُكَ وَالْجَمَالَ جَمَالُكَ وَالْقُوَّةَ قُوَّتُكَ وَالْقُدْرَةَ قُدْرَتُكَ وَالْعِصْمَةَ عِصْمَتُكَ . اللَّهُمَّ إِنْ كَانَ رِزْقِي فِي الْسَمَاءِ فَأَنْزِلْهُ وَإِنْ كَانَ فِيْ الأَرْضِ فأَخْرِجْهُ وَإِنْ كَانَ مَعْسِرًا فَيَسِّرْهُ وَإِنْ كَانَ حَرَامًا فَطَهِّرْهُ وَإِنْ كَانَ بَعِيْدًا فَقَرِّبْهُ بِحَقِّ ضُحَائِكَ وَجَمَالِكَ وَقُوَّتِكَ وَقُدْرَتِكَ آتِنِي مَا أَتَيْتَ عِبَادَكَ الصَّالِحِيْنَ .

Maksud :

Ya Allah! bahawasanya waktu Dhuha itu adalah waktu Dhuha-Mu, keindahan itu adalah keindahan-Mu, kecantikan itu adalah kecantikan-Mu, kekuatan itu adalah kekuatan-Mu, kekuasaan itu adalah kekuasaan-Mu, dan perlindungan itu adalah perlindungan-Mu. Ya Allah! Ya Tuhanku, jika rezekiku berada di atas langit, maka turunkanlah, dan jika berada di dalam perut bumi maka keluarkanlah, dan jika sukar maka mudahkanlah, jika haram maka sucikanlah, jika masih jauh maka dekatkanlah. Berkat waktu Dhuha-Mu, Keagungan-Mu, Keindahan-Mu, Kekuatan dan kekuasaan-Mu, limpahkanlah kepada kami segala yang telah Engkau limpahkan kepada hamba-hamba-Mu yang soleh.

Doa Dhuha:

Allahumma Innadh Dhuha-A Dhuha-Uka
Wal  Bahaa-A Bahaa-Uka
Wal Jamaala Jamaaluka
Wal Quwwata Quwatuka
Wal Qudrata Qudratuka
Wal Ishmata Ishmatuka

Allahuma Inkaana Rizqi Fis Samma-I Fa Anzilhu
Wan Inkaana Fil Ardhi Fa-Akhrijhu
Wa Inkaana Mu’asiran Fayassirhu
Wa Inkaana Haraaman Fathahhirhu
Wa Inkaana Ba’idan Fa Qaribhu

Bihaqqiduhaa-Ika Wa Bahaaika
Wa Jamaalika Wa Quwwatika Wa Qudratika
Aatini Maa Ataita Min’Ibadikash Shalihin

Ya Allah
Sesungguhnya Waktu Dhuha itu DhuhaMU
Kecantikannya KecantikanMU
Keindahannya KeindahanMU
Kekuatannya KekuatanMU
Kekuasaannya KekuasaanMU
Perlindungannya PerlindunganMU

Ya Allah
Jika rezeki masih di langit, turunkanlah
Jika di bumi, keluarkanlah
Jika sukar, permudahkanlah
Jika haram, sucikanlah
Jika jauh, dekatkanlah

Berkat waktu Dhuha
KecantikanMU, keindahanMU
KekuatanMU, kekuasaanMU

Limpahkan kepadaku segala
Yang Engkau telah limpahkan
Kepada hamba-hambaMU yang soleh

Why should we read the Quran, even when we do not understand even a single arabic word? (c&p)

RECITE IT EVERYDAY~

Masya Allah!

Have u read this article before? I found it 3 years ago somewhere; and republished it here again in the event of NUZUL QURAN! 

May Allah bless us always ~ recite alQuran daily – it’s a sunnah!

An old American Muslim lived on a farm in the mountains of eastern Kentucky with his young grandson. Each morning Grandpa was up early sitting at the kitchen table reading his Quran. His grandson wanted to be just like him and tried to imitate him in every way he could.

One day the grandson asked,

“Grandpa! I try to read the Quran just like you but I don’t understand it, and what I do understand I forget as soon as I close the book. What good does reading the Qur’an do?”

The Grandfather quietly turned from putting coal in the stove and replied,

“Take this coal basket down to the river and bring me back a basket of water.”

The boy did as he was told, but all the water leaked out before he got back to the house. The grandfather laughed and said, “You’ll have to move a little faster next time,” and sent him back to the river with the basket to try again.

This time the boy ran faster, but again the basket was empty before he returned home. Out of breath, he told his grandfather that it was impossible to carry water in a basket, and he went to get a bucket instead.

The old man said, “I don’t want a bucket of water; I want a basket of water. You’re just not trying hard enough,” and he went out the door to watch the boy try in.

At this point, the boy knew it was impossible, but he wanted to show his grandfather that even if he ran as fast as he could, the water would leak out before he got back to the house. The boy again dipped the basket into river and ran hard, but when he reached his grandfather the basket was again empty. Out of breath, he said, “See Grandpa, it’s useless!”

The boy looked at the basket and for the first time realized that the basket was different. It had been transformed from a dirty old coal basket and was now clean, inside and out.

Son, that’s what happens when you read the Qur’an. You might not understand or remember everything, but when you read it, you will be changed, inside and out. That is the work of Allah in our lives.”

Mengaji-Alquran

CARA MAKAN IKUT SUNNAH RASULULLAH saw.

Banyak penyakit bermula daripada penyalah-gunaan makanan seperti penyakit kencing manis, lumpuh, sakit jantung & keracunan makanan. Diriwayatkan, Rasullulah s.a.w. tak pernah sakit perut sepanjang hayatnya kerana pandai menjaga makanannya sehari-hari. Insya Allah kalau anda ikut diet Rasullullah saw., anda takkan menderita sakit perut ataupun keracunan makanan.

cropped-ilmu.jpg


JANGAN MAKAN:

SUSU bersama DAGING; DAGING bersama IKAN; IKAN bersama SUSU; AYAM bersama SUSU; IKAN bersama TELURIKAN bersama DAUN SALAD; SUSU bersama CUKA; BUAH bersama SUSU ( i.e. KOKTEL)

SUNNATULLAH:

  MAKANLAH BUAH TERLEBIH DAHULU,sebelum MAKAN NASI.
 TIDUR 1 JAM SETELAH MAKAN TENGAH HARI.

 JANGAN SESEKALI TINGGAL MAKAN MALAM . ( DIMAKAN USIA DAN KOLESTEROL DALAM BADAN BERGANDA)

 Dalam kitab juga melarang kita makan makanan darat bercampur dengan makanan laut.

Nabi pernah mencegah kita makan ikan bersama susu. Kerana akan cepat mendapat penyakit.

Ini terbukti oleh ilmuwan yang menemukan bahwa dalam daging ayam mengandung ion+ sedangkan dalam ikan mengandung ion-, jika dalam makanan kita ayam bercampur dengan ikan maka akan terjadi reaksi biokimia yang akan dapat merosak usus kita. 

AMALKAN:

Mandi Pagi sebelum subuh, sekurang-kurangnya sejam sebelum matahari terbit. Air sejuk yang meresap kedalam badan dapat mengurangi penimbunan lemak. Kita boleh saksikan orang yang mandi pagi kebanyakan badan tak gemuk.

 Rasulullah mengamalkan minum segelas air sejuk (bukan air ais) setiap pagi. Mujarabnya Insya Allah jauh dari penyakit (susah mendapat sakit).

Waktu sembahyang subuh disunatkan kita bertafakur (iaitu sujud sekurang-kurangnya seminit setelah membaca doa).

Kita akan terhindar dari sakit kepala atau migrain. Ini terbukti oleh para ilmuwan yang membuat kajian kenapa dalam sehari perlu kita sujud.

 Ahli-ahli sains telah menemui beberapa milimeter ruang udara dalam saluran darah di kepala yg tidak dipenuhi darah, so, bersujud membantu darah mengalir ke ruang tersebut.

 Nabi juga mengajar kita makan dengan tangan dan bila habis hendaklah menjilat jari.

Begitu juga ahli saintis telah menemukan bahwa enzyme banyak terkandung di celah jari-jari, iaitu 10 kali ganda dari yang  terdapat dalam air liur. (enzyme sejenis alat percerna makanan)

wallahu’alam..

JOM, mari berusaha sesama mengamalkannya!

amalan2 membawa ke syurga

nsyaAllah..

wahai anak kesayanganku..

 

Wahai anak kesayanganku,

dirikanlah solat, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang amat besar dan penting untuk dilakukan”.

[Luqman 31: 17]

Ibnu Abbas ra. berkata: Nabi saw. bersabda: Allah ta’ala berfirman:

“Sesungguhnya Aku hanya menerima salat dari orang yang merendahkan diri kerana keagongan-Ku dan tiada menyombongkan dirinya di atas makhluk-Ku, tiada terus menerus bermaksiat pada-Ku, menghabiskan masa harinya berdzikir kepada-Ku, berbalas kasih kepada orang miskin, orang musafir-ibnussabil- perempuan janda dan orang yang terkena musibah. Ia bercahaya laksana matahari. Aku lindungi ia dengan kesabaran-Ku dan memerintahkan malaikat-Ku menjaganya. Aku berinya cahaya dalam kegelapan dan kesabaran dalam kesukaran. Ia di antara makhluk-makhluk-Ku laksana “firdaus” di antara barisan syurga”.
(Hadis Riwayat Al-Bazzar dari Ibnu Abbas)
http://al-ummah-islamic-media.blogspot.com/2013/02/6-fakta-unik-mengenai-adzan.html

mendamba kekusyukan dalam solat…

Untuk dapat mencapai shalat khusyu’ yang dapat memberikan pengaruh dan manfaat yang sangat banyak kepada pelakunya bukanlah shalat yang dilakukan dengan sambilan, asal-asalan, seadanya, sekadarnya atau biasa-biasa saja.


Shalat khusyu’ itu hanya dapat diperoleh jika dikerjakan dengan penuh persiapan, ketenangan, kesungguhan, kesabaran dan keyakinan. Dengan kata lain shalat itu harus “di-manage” atau dikelola dengan baik dan benar. Manajemen shaalat beraarti bagaimana kita dapat memperoleh shalat yang khusyu’ dan nikmat dengan berpegang teguh kepada bimbingan Al-Qur’an dan tuntunan sunnah Rasulullah.


Shalat khusyu’ itu mudah dengan syarat mengetahui modal dan langkah-langkahnya berikutnya serta mahu mengamalkannya dengan bersungguh-sungguh.


 

 

Modal mencapai shalat khusyuk antara lain:

A. Jadikan shalat sebagai kebutuhan bukan sekedar menggugurkan kewajiban.

B. Ubahlah malas belajar menjadi mau belajar, pelajari dan fahami kembali ilmu shalat.

C. Ubahlah shalat sebagai sambilan menjadi ada waktu khusus untuk shalat.

D. Ubahlah kemalasan menjadi kesungguhan untuk melaksanakan shalat dengan khusyu’.

E. Ubahlah kebiasaan bermaksiat menjadi kemauan untuk bertaubat

 

Tahapan mencapai shalat khusyu’


1. Khusyu’ Persiapan:


a. Ketika mendengar adzan, tanamkan selalu dalam hati dan pikiran bahwa kita butuh Allah dan ingin berterimakasih kepada-Nya.


b. Segera siapkan diri, hati, pikiran dan waktu untuk mengerjakan shalat


c. Mulailah mengerjakan wudhu’ dengan sempurna dan dengan penuh ketenangan serta kekhusyu’an.

d. Persiapkan diri menuju shalat dengan tenang. Gunakan pakaian yang bersih demikian pula tempat shalat harus bersih dan suci, serta hindarkan hal-hal yang dapat mengganggu ketenangan dan kekhsyu’an shalat sperti: non-aktifkan handset, padamkan telvisi, radio dll.


e. Khusus bagi lelaki, kerjakan shalat di masjid atau mushalla.


2. Khusyu’ Gerakan


a. Mulailah berdiri tegak menghadap kiblat kemudian siapkan hati dan pikiran untuk menghadap Allah kemudiaan berniatlah di dalam hati.

b. Melakukan semua gerakan shalat dengan sempurna persis seperti yang dicontohkan Rasulullah saw.

c. Melakukan semua gerakan dengan tenang dan sempurna

d. Pandangan mata tertuju pada tempat sujud (tidak melirik atau menoleh)

e. Tidak ada gerakan tambahan lain seperti mengaruk dll kecuali diperlukan.

 

3. Khusyu’ Bacaan


a. Bacalah bacaan shalat dengan benar, jelas, tartil (perlahan-lahan dan tidak terburu-buru)


b. Terdapat jeda di antara kalimat (do’a atau ayat-ayat Al-Qur’an)

 

c. Bacaan lirih (berbisik) dan merendahkan suara, artinya hanya terdengar oleh telinga sendiri

d. Tidak ada ucapan atau perkataan lain, selain bacaan shalat, seperti menjawab salam dsb.

 

4. Khusyu’ Pikiran


a. Setiap mulut membaca bacaan shalat maka hati dan pikiran ikut membacanya.

b. Pikiran dan perhatian terpusat pada bacaan dan gerakan shalat.

c. Berusaha memahami makna bacaan

d. Tidak hanyut dalam pikiran selain mengingat Allah, gerakan dan bacaan shalat.

 

5. Khusyu’ Perasaan


a. Hayati dan resapi setiap bacaan shalat mulai dari takbir sampai salam

b. Perbanyaklah membaca tasbih pada waktu ruku’ dan sujud serta perbanyaklah doa pada waktu sujud dan sebelum salam. Rasakan seolah-olah sedang berhadapan dan berkomuniksi dengan Allah.

c. Berusahalah mengamalkan nilai-nilai shalat (syarat, bacaan dan gerakannya) dalam kehidupan sehari-hari.

______________________________

(c&p)

*Disarikan dari buku saku “Shalat khusyu itu mudah” karya Ustadz Ansufri Idrus Sambo (c&p) -edited from  indo forum by jaqqun

——————————————————————————————-

KISAH TENTANG SOLAT diambil dari buku kisah penuh  hikmah 2

 

Seorang ahli ibadah bernama Isam bin Yusuf, dia sangat warak dan sangat khusyuk sholatnya. Namun dia selalu khawatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk dan selalu bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih ibadahnya, demi untuk memperbaiki dirinya yang selalu dirasakan kurang khusyuk.

Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorang abid bernama Hatim Al-Isam dan bertanya : “Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah caranya tuan sholat?”

Hatim berkata : “Apabila masuk waktu solat aku berwudhu’ zahir dan batin.”

Isam bertanya, “Bagaimana wudhu’ zahir dan batin itu?”

Hatim berkata,

“Wudhu’ zahir sebagaimana biasa, yaitu membasuh semua anggota wudhu’ dengan air.

Sementara wudhu’ batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara :-

Bertaubat
2. Menyesali dosa yang dilakukan
3. Tidak tergila-gilakan dunia
4. Tidak mencari / mengharap pujian orang (riya’)
5. Tinggalkan sifat berbangga
6. Tinggalkan sifat khianat dan menipu
7. Meninggalkan sifat dengki

Seterusnya Hatim berkata, “Kemudian aku pergi ke masjid, aku bersiap shalat dan menghadap kiblat. Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku bayangkan Allah ada di hadapanku, syurga di sebelah kananku, neraka di sebelah kiriku, malaikat maut berada di belakangku, dan aku bayangkan pula bahwa aku seolah-olah berdiri di atas titian ‘Sirratul Mustaqim’ dan aku menganggap bahwa shalatku kali ini adalah shalat terakhirku, kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik.
Setiap bacaan dan doa dalam shalat ku fahami maknanya, kemudian aku ruku’ dan sujud dengan tawadhu’, aku bertasyahud dengan penuh pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas.

Beginilah aku bershalat selama 30 tahun.”

Tatkala Isam mendengar, menangislah dia karena membayangkan ibadahnya yang kurang baik bila dibandingkan dengan Hatim.

Insya Allah, semoga bermanfaat dan dapat dipetik Hikmahnya.

—————————————————–

LATIHAN SHALAT KHUSYUK

oleh : Fadhil ZA.


Dibutuhkan kesungguhan dan waktu yang cukup lama untuk memperbaiki sholat kita hingga bisa khusyuk. Tanpa kesungguhan hati dan latihan yang tekun tidak mungkin kita mendapatkan suasana khusuk dalam sholat.

Sebahagian besar kita sudah berpuluh tahun melakukan sholat secara keliru, dimana ketika sholat fikiran melayang kemana mana tak tentu arah. Mengubah kebiasaan buruk ini bukanlah hal mudah, dibutuhkan kesungguhan dan latihan serius. Sebagian kita ada yang sudah berusia lanjut, dimana daya ingat sudah mulai berkurang, menghapal terjemahan ayat atau bacaan sholat saja sudah menjadi problem tersendiri. Namun bagi mereka yang masih muda dan mempunyai daya ingat cukup baik tentu hal ini tidak menjadi masalah.

Bagi yang berminat untuk memperbaiki mutu sholatnya , mulailah dengan langkah pertama yaitu hafalkan semua bacaan standard berikut terjemahannya yang harus dibaca didalam sholat. Usahakan memahami semua bacaan itu dengan baik, hayati dan rasakan apa yang dimaksud bacaan tersebut secara mendalam didalam hati dan fikiran.

1. Takbiratul ihram

Kalimat Allahu akbar …Allah maha besar yang dibaca pada saat tabiratul ihram , atau sebagai awal dimulai kegiatan sholat. Rasakan kebesaran Allah dengan segenap hati dan fikiran.

2. Do’a Iftitah

Do’a yang dibaca sebagai pembukaan sholat , dibaca setelah takbiratul ihram

” Allahu Akbar kabiraw walhamdulilaahi katsiiro, wa subhanallahi bukhrataw wa ashiila . Allah maha besar yang maha sempurna kebesarannya, segala punji bagi Allah sebanyak banyaknya, dan maha suci Allah sepanjang pagi dan petang hari ” Inni wajjahtu wajhiya lilladzii fathorosshamaawaati wal ardho haniifan muslimaw wama ana minal musyrikiin Sesungguhnya aku hadapkan hati dan fikiranku kepada yang menjadikan langit dan bumi , dengan lurus (ber-sungguh-sungguh) dan berserah diri , dan aku bukanlah termasuk orang yang mempersekutukanNya . Innas sholaati , wanusuki, wamahyaya , wama maati lillahi rabbil alamiin. Laa syariikalahuu wabidzaalika umirtu wa ana minal muslimin. Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidupku, matiku hanya bagi Allah Tuhan sekalian alam, Tiada sekutu bagiNya , dengan demikianlah aku diperintahkan, dan aku adalah orang yang berserah diri (muslim) .”

Hafalkan bacaan berikut terjemahan bacaan diatas , baca perlahan lahan, resapi arti dan maknanya didalam hati dan fikiran. Latih fikiiran fokus pada bacan yang dibaca tersebut.

3. Bacaan Al-fatihah

Bismillahirrohmanirahiim …..dengan menyebut nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang . bayangkan dan rasakan betapa rasa kasih sayang Allah pada kita semua.

Alhamdulillahi robbil alamiin….segala puji bagai Allah Tuhan sekelian alam , bayangkan betapa Maha Terpujinya Allah penguasa alam semesta.

Arrohmaanirrohiim…… Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, bayangkan sifat kasih sayang Allah yang meliputi alam semesta.

Maalikiyau middin …… Yang menguasai hari pembalasan , bayangkan keadaan dihari berbangkit kelak , ketika kita dikumpulkan dipadang mahsyar yang kering dan tandus. Dihari yang tiada tempat bernaung selain naunganNya, dihari yang tidak ada tempat berlindung selain lindunganNya . Dialah penguasa tunggal dihari itu.

Iyya kana’budu wa iyyaka nasta’in …..Hanya kepada Engkau kami menyembah dan hanay kepada Engkau kami mohon pertolongan ,…. tanamkan dalam hati bahwa hanya Dialah yang disembah, dan hanya kepadaNya tempat mohon pertolongan.

Ihdinas shiroothol mustaqiim…..tunjuki kami jalan yang lurus , …. bayangkan jalan yang lurus, jalan yang penuh rahmat dan berkahNya.

Shirothol ladziina an amta alaihim, ghoiril maghdu bi alaihim , waladhoolliin ….…yaitu jalan orang orang yang telah Engkau berikan nikmat atas mereka bukan jalan orang yang sesat dan bukan pula jalan orang yang Engkau murkai,…

…bayangkan yang dimaksud jalan yang lurus adalah jalan yang ditempuh oleh orang yang telah mendapat rahmat dan nikmat dariNya , bukan jalan orang yang dimurkai dan bukan pula jalan orang yang sesat.

4. Bacaan surat dan ayat pilihan setelah Alfatihah

Hafalkan terjemahan ayat atau surat yang dibaca sesudah alfatihah, mungkin selama ini kita sudah hafal beberapa surat dan ayat Qur’an , namun selama ini tidak mengerti dan paham maksud ayat tersebut. Usahakan menghapal dan nmemahami maksud ayat atau surat tersebut.

5. Rukuk

Selama ruku baca kalimat tasbih ” subhanarabbiyal adzim ..Maha suci Allah yang maha besar”

6. I’tidal

Ketika bagun dari rukuk baca kalimat ” Samiallahu liman hamidah…. telah mendengar Allah akan orang yang memujiNya. ”. Kedua belah tangan diangkat sampai sejajar telinga. Selanjutnya turunkan kedua belah tangan kesamping kiri dan kanan perlahan-lahan. Berdiri tegak dengan kedua belah tangan disamping kiri dan kanan, kemudian membaca : ”Robbana lakal hamdu, milussamawaati wamil ul ardhi, wamil umaasyi’ta, min syai’in ba’du…..Wahai Tuhan kami segala puji bagiMu sepenuh langit dan bumi,dan sepenuh barang yang Engkau kehendaki sesudah itu”. Puji Allah dengan tulus dan ikhlas, rasakan suasana relaks dan nyaman. Hadapkan hati dan fikiran seluruhnya kepada Allah penguasa alam semesta dengan ikhlas dan tawadhu.

7. Sujud pertama

Selama sujud baca kalimat tasbih : ”Subhana rabbiyal a’la …..Mahasuci Allah yang maha tinggi ” sebanyak yang bisa dibaca.

8. Duduk Iftirash

Ketika duduk Iftirash baca do’a :” Robighfirli, warhamni, wajburnii, warfa’nii, warzuqnii, wahdinii, wa’afinii, wa’fu’annii …….Ya Tuhanku , ampuni aku, rahmati aku, tutupi nkeburukanku, angkat derajatku, beri aku rezeki, beri aku petunjuk, sehatkan aku, ma’afkan aku…”. Ucapkan do’a dengan sungguh sungguh, ikuti dengan ikhlas dan penuh perasaan, jangan tergesa gesa. Nikmati kata demi kata dalam do’a ini, rasakan getaran dari setiap kalimat do’a yang diucapkan. Ini adalah do’a untuk kehidupan yang ideal. Jika Allah mengabulkan do”a ini anda tidak akan menderita, gelisah, tertekan , bingung, dan hidup dalam kemiskinan dan kekurangan. Anda akan mendapat ampunan, rahmat dan berkah, ditutupi keburukannya, diangkat derajatnya, mendapat bimbingan dalam menghadapi berbagai masalah, diberi badan yang sehat, dan ma’af dari Allah.

Kebanyakan orang biasanya membaca do’a ini dengan cepat dan tergesa gesa tanpa mengerti apa yang dimaksud dengan do’a tersebut. ubah kebiasaan buruk itu , baca kata demi kata dengan penuh penghayatan.

9. Sujud kedua

Bacaan pada sujud kedua ini sama dengan sujud pertama

10. Duduk tahiyyat

Pada duduk tahiyat awal baca do’a : Attahiyatul mubaarokatus shalawatut thoyyibatulillaah. Assalamu alaika ayyuhanabiyyu warahmatullahi wabarakatuhu, Segala kehormatan, keberkahan, kebahagiaan, dan kebaikan bagi Allah, salam rahmat dan berkahNya kupanjatkan padamu wahai nabi Muhammad…….. assalamualaina wa ala ibadillahisshoolihiin , Asyhaduallaa ilaaha illallahu wa assyhadu anna muhammadarrasuulullah, Allahhumma sholli ala muhammad wa ala aali muhammad…..Salam kesalamatan semoga tetap bagi kami seluruh hamba hambaNya yang saleh. Aku bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Allah , dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah, limpahkanlah rahmat kepada Nabi Muhammad dan juga kepada keluarga nabi Muhammad ” . Pada tahiyyat akhir ditambahkan kalimat :….kama sholaita ala ibrahiim wa ala aali ibraahim , wa barik ala aali Muhammad wa aala ali Muhammad, Kama barakta ala aali Ibrahiim wa ala aali Ibrahiim fil alamiina innaka hamiidun maajiid….Sebagaiman Engkau pernah memberi rahmat kepada keluarga nabi Ibrahim, Berikanlah keberkahan kepada Muhammad dan keluarganya, sebagaimana Engkau telah nmemberi keberkahan kepada Nabi Ibrahiim dan keluarga nya. Diseluruh alam semesta Engkaulah yang maha terpuji dan maha mulia ” Setelah selesai ucapkan salam sambil menoleh ke kanan dan kiri nsebagai penutup seluruh kegioatan shalat.

11. Seluruh kegiatan shalat dilakukan dengan tenang , relaks dan tidak tergesa gesa. Resapi dan hayati setiap kalimat yang diucapkan dalam shalat. Insya Allah diri akan merasakan kenikmatan langsung dalam shalat ini.

Jika anda sudah hafal dan paham semua ayat atau bacaan yang dibaca dalam sholat, mulailah latihan untuk menyatukan fikiran dan perasan mengikuti ayat yang dibaca tersebut. Selama sholat fikiran dan hati akan dipandu oleh ayat atau bacaan yang dibaca. Fikiran dan hati diusahakan untuk fokus pada bacaan yang dibaca dalam sholat tersebut. Ini memang tidak mudah, anda harus merubah kebiasaan buruk yang biasa anda lakukan dalam sholat yang sudah anda lakukan selama puluhan tahun.


Jangan tunggu lagi , segera perbaiki sholat anda jika tidak ingin terkena tudingan seperti yang disebutkan dalam

surat Al Maun ayat 4-5 :

4- Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang salat, 5- (yaitu) orang-orang yang lalai dari salatnya,

Atau jangan sampai anda disamakan dengan orang mabuk seperti disebutkan Allah dalam surat An Nisa ayat 43 :

43- Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu salat, sedang kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa yang kamu ucapkan…..

(source: copied,edited & pasted  from Indo Forum)

sabar dalam islam

image

Our Ref:
PJ-0811 author: Dr Yusuf Al-Qardawi

ISBN:
983-077-825-8 Pages: 253, Paperback, penerbit: Jahabersa

SABAR DALAM ISLAM:

Synopsis:

Sebenarnya kalimah sabar,merupakan ungkapan yang amat lumrah diperkatakan orang dan dengannya bolehlah kita katakan bahawa setiap lapisan masyarakat mengenali perkataan ini.Walaupun begitu, di sana terdapat pengertian dan hakikat yang tidak semua orang mengetahuinya,lebih-lebih lagi berhubung dengan konsep dan matlamat ianya acapkali diulangsebut di dalam surah-surah yang banyak di dalam Kitab Al-Qur’an.

Sabar adalah rahsia kejayaan insan dalam seluruh bidang kehidupannya.Tanpanya bererti kegagalan jua yang terhasil. Sabar inilah juga senjata utama para Rasul;dipesankan oleh Allah dengan begitu sungguh-sungguh agar para utusan-Nya berteguhsetia dengannya;menegah mereka agar lekang dan berpisah darinya ketika mereka melaksanakan tugas dakwah mereka.Hakikat ini lebih terasakan lagi dengan kitab langsung Allah kepada Rasul teragung Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam agar mencontohi mereka yang sabar di dalam Al-Quran.Dan inilah juga yang perlu diteladani oleh umat ini,khususnya oleh pembawa panji-panji kebenaran di sepanjang zaman.

Dalam buku ini kita dapati bagaimana sifat sabar itu seharusnya bersemadi di dalam jiwa orang-orang Mu’min terutama bilamana mereka ditekan dan ditindas oleh pendusta-pendusta Agama Allah yang sentiasa merencanakan kejahatan untuk menyekat kelangsungan bersinarnya cara hidup Al-Qur’an di bumi Allah ini. Mudah-mudahan kita semua dihimpunkan oleh Allah dalam kumpulan orang-orang yang sabar menurut hukum dan ketentuan-Nya.

Price: RM 13.90

FADHILAT REJAB – BULAN ALLAH

Amalan terbaik di dalam bulan Rejab ini ialah berpuasa.

Maksud hadis Rasulullah S.A.W. tentang kelebihan berpuasa di dalam bulan Rejab adalah seperti berikut:
•Puasa 1 hari – Seperti berpuasa 40 tahun dan mendapat keredhaan Allah serta syurga tertinggi.
•Puasa 2 hari – mendapat kemuliaan besar daripada Allah dan dilipatgandakan pahalanya.
•Puasa 3 hari – dijauhkan dugaan dunia oleh Allah, dijadikan sebuah parit panjang yang menghalangnya ke neraka,
•Puasa 4 hari – diselamatkan daripada siksaan akhirat kelak serta fitnah Dajjal.
•Puasa 5 hari – aman dari azab kubur.
•Puasa 6 hari – dibangkitkan dari kubur dengan muka bercahaya.
•Puasa 7 hari – Allah mengunci 7 pintu neraka jahannam baginya.
•Puasa 8 hari – Allah membuka 8 pintu syurga baginya.
•Puasa 9 hari – keluar dari kuburnya lalu menyeru “Laailahaillallah” dan tidak ditolak dia dari memasuki syurga.
•Puasa 10 hari – Allah memperkenankan semua permintaan dan hajatnya, dijadikan hamparan perhentian di titian Siratul Mustaqim setiap satu batu dan dijadikan 2 sayap untuk terbang seperti kilat di titian Siratul Mustaqim.
•Puasa 13 hari – Saidina Ali berkata bahawa fadilatnya seperti puasa 3,000 tahun.
•Puasa 14 hari – Saidina Ali berkata bahawa fadilatnya seperti puasa 10,000 tahun.
•Puasa 15 hari – Allah mengampunkan semua dosanya yang lalu di samping menggantikan amalan kejahatan dengan amalan kebaikan. Saidina Ali berkata bahawa fadilatnya seperti puasa 100,000 tahun.
•Puasa 16 hari – dapat melihat wajah Allah di dalam syurga dan orang pertama menziarahi Allah di dalam syurga.
•Puasa 19 hari – Dibina sebuah mahligai di hadapan mahligai Nabi Allah Ibrahim dan Nabi Allah Adam.
•Puasa 20 hari – Allah mengampunkan segala dosanya yang lalu, dan melakukan amalan baik dengan baki umurnya.

Lain-lain:

•Sesiapa yang berpuasa 3 hari dalam bulan Rejab dan beribadat pada malamnya seperti dia berpuasa 3,000 tahun, diampunkan baginya 70 dosa-dosa besar setiap hari, ditunaikan 70 hajat ketika keluar nyawa dari jasadnya, 70 hajat ketika di dalam kuburnya, 70 hajat ketika terbang suhuf (ketika Al-Quran dinaikkan ke langit), 70 hajat ketika ditimbang amalannya di Mizan, dan 70 hajat ketika melalui titian Siratul Mustaqim.
•Berpuasa pada 27 Rejab (Hari Israk dan Mikraj) seperti berpuasa 60 bulan pahalanya, jika disertai dengan sedekah seumpama puasa 1,000 tahun.
•Dapat meminum air sungai yang dinamakan Rejab yang mana airnya lebih putih dari susu, lebih manis daripada manisan, lebih dingin dari salji.
•Setiap umat Islam yang berpuasa di bulan Rejab seperti mengerjakan ibadat seumur hidupnya.
•Tambahan bersedekah seperti beribadat seribu kali haji dan umrah.
•Dibina untuknya seribu mahligai dengan seribu bilik dan seribu bidadari, lebih cantik daripada matahari seribu kali.
•Sedekah di bulan Rejab seumpama sedekah seribu dinar, dituliskan kepada tiap-tiap helai bulu romanya seribu kebajikan, diangkat seribu darjat dan dihapuskan seribu kejahatan serta dijauhkan daripada api Neraka. Orang yang lemah dari berpuasa di bulan Rejab hendaklah bersedekah tiap-tiap hari, sekurang-kurangnya sebuku roti.

Kelebihan lain bulan Rejab:

•Di dalam bulan lain Allah membalas amalan umat-Nya 10 kali, tetapi di dalan bulan Rejab Allah akan membalas amalan umat-Nya 70 kali.
•Sesiapa meminta ampun (beristighfar) pada pagi dan petang 70 atau 100 kali di dalam bulan Rejab, diharamkan tubuhnya daripada api neraka.
•Rejab bulan Allah, Sya’aban bulan Rasulullah. S.A.W, Ramadhan bulan umat Rasulullah S.A.W.
•Rejab adalah bulan menabur benih, Sya’aban bulan menyiram tanaman manakala Ramadhan bulan menuai.
•Amalan di dalam bulan Rejab menyucikan badan, Sya’aban menyucikan hati manakala Ramadhan menyucikan roh.
•Rejab adalah bulan maghfirah (keampunan), Sya’aban bulan syafaat manakala Ramadhan bulan menggandakan kebajikan.
•Rejab adalah bulan taubat, Sya’aban bulan muhibbah manakala Ramadhan bulan dilimpahi pahala amalan yang banyak.

Pahala amalan baik di dalam bulan Rejab diganda 70 pahala, Sya’aban diganda 700 pahala dan Ramadhan diganda 1,000 pahala. Beberapa amalan lain yang baik dilakukan dalam bulan Rejab:

•Menyucikan diri daripada dosa dengan bertaubat dan memohon ampun
•Membersihkan hati yang lalai dan alpa melalui amalan istighfar dan zikir
•Mendekatkan diri kepada Allah dengan menunaikan solat
•Memohon keselamatan dan kesejahteraan dengan berselawat dan berdoa kepada-Nya
•Menginsafkan diri dengan membaca kisah teladan perjuangan Rasulullah S.A.W. dan sirah Islam lain.

Peristiwa penting yang telah berlaku dalam bulan Rejab:

•Israk dan Mikraj (27 Rejab)
•Solat 5 waktu difardukan ke atas umat Islam (Malam Israk Mikraj)
•Perang Tabuk terjadi di dalam tahun ke-9 Hijrah.

Secara ringkasnya, Israk dan Mikraj adalah sebuah peristiwa di mana Nabi Muhammad S.A.W telah di”israk”kan (dibawa berjalan) dari Kota Mekah ke Baitul Muqaddis serta di”mikraj”kan (dibawa naik ke atas) ke Sidratul Muntaha untuk mengadap Allah S.W.T di mana Solat 5 waktu telah difardukan ke atas umat Islam melalui Rasulullah S.A.W. Semuanya berlaku di dalam satu malam sahaja. Firman Allah SWT:Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hambaNya pada satu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian dari tanda-tanda kebesaran Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui – Petikan dari Surah Al Israa ayat 1.

DOA BULAN REJAB:

Ya Allah, berkatilah kami pada bulan Rejab dan bulan Sya’aban serta sampaikanlah kami ke bulan Ramadan. Aku bermohon keampunan Allah yang Maha Agung dan tiada Tuhan melainkan Dia, yang hidup, yang berdiri sendiri dan aku bertaubat kepadaNya. Ya Allah, Engkaulah Tuhanku, tidak ada Tuhan yang patut disembah kecuali Engkau yang mencipta aku. Aku adalah hambaMu dan aku dalam genggamanMu. Aku dalam perjanjian (beriman dan taat) kepadaMu sekadar kemampuan yang ada padaku. Aku berlindung kepada-Mu dari kejahatan yang (mungkin) aku lakukan. Aku mengakui atas nikmat yang engkau berikan kepadaku dan mengakui dosa-dosaku. Kerana itu aku memohon keampunan-Mu dan sesungguhnya tiada yang dapat mengampuni dosa seseorang kecuali Engkau Ya-Allah.

Sahabat sekalian,
Semoga apa yang dicatatkan ini mampu memberi manfaat buat kita semua dalam meningkatkan ibadat kita kepada Allah SWT. InsyaAllah.

copied from: http://sweetsourbittersweetofzai.blogspot.com/2009/06/fadhilat-bulan-rejab.html